Cara Hukuman Mati Paling Mengerikan

Diposkan oleh Sanie San San Rabu, 30 Mei 2012

Di bawah ini adalah hukuman-hukuman bunuh yang dijalankan pada zaman dulu kala, zaman manusia tidak berapa bertamadun lagi. Dan kerajaan-kerajaan zaman dulu pun ada yang sangat zalim, tetapi padan lah dengan waktu itu mereka hanya tinggal di kawasan istana ataupun tempat pemerintahan mereka, sentiasa dikawal oleh pengawal-pengawal istana, tanpa bercampur dengan rakyat sangat.

Tetapi zaman sekarang pun masih wujud kerajaan tidak bertamadun, walaupun perkembangan ILMU sudah meluas. Cuma mereka tidak menghukum zalim seperti sesetengah hukuman zaman dulu, kerana kehidupan mereka hari-hari kena melalui kawasan awam dan bercampur dengan rakyat. Kalau mereka buat zalim macam dulu, tak pasal-pasal mereka sendiri yang hidup susah. Mungkin esok lusa mereka pula dihukum sedemikian oleh rakyat, so mereka takut juga lah nak buat begitu.

Walaupun begitu kita semua patut berSYUKUR kerana sekarang sudah tiada hukuman sedemikian. Tetapi macam mana untuk bersyukur? Biarkan saja kezaliman dan maksiat berlaku? Itukah namanya bersyukur?

Bersyukur adalah kita berterima kasih kepada Tuhan yang mencipta kita, dan melaksanakan segala perintahNya yang termaktub dalam AlQuran dan AlHadith. Maka bagi kerajaan Muslim, mesti melaksanakan Undang-undang Islam, baru namanya ikut AlQuran dan AlHadith.

Berikut adalah beberapa jenis hukuman bunuh yang tragis lagi sadis itu (Amaran beberapa gambar kurang menyenangkan);



1. Ditanam hidup-hidup

Hukuman mati ini telah digunakan untuk orang perseorangan mahupun kelompok. Korban biasanya diikat dan kemudian ditempatkan dalam sebuah lubang dan dikuburkan. Dulu pernah ada Pembantaian Nanjing ketika Perang Dunia II, diwaktu tentera Jepun menguburkan rakyat China hidup-hidup, apa yang di sebut sebagai 'Ten Thousand Corpse Ditch'.


2. Humban dalam lubang ular (Snake pit)

Salah satu bentuk penyiksaan tertua dan hukuman mati, lubang (ruang) ular adalah sangat umum satu bentuk hukuman mati. Banduan dibuang ke dalam sebuah lubang dalam dengan ular berbisa, mati selepas dipatuk ular. Beberapa pemimpin yang terkenal telah mati dengan cara ini, termasuk Ragnar Lodbrok, ketua perang Viking, dan Gunnar raja Burgundy.


3. The Spanish Tickler

Alat penyiksaan ini umumnya digunakan di Eropah semasa Abad Pertengahan. Digunakan untuk merobek kulit korban, senjata ini boleh merobek apa pun, termasuk otot dan tulang. Korban diikat telanjang, kadang-kadang di depan umum, dan kemudian para penyiksa mula menyiksa mereka. Biasanya dimulai pada tangan dan kaki, dan terus ke dalam, leher dan wajah selalu disimpan untuk yang terakhir.


4. Hiris tubuh sikit demi sikit (Slow Slicing)

Ling Chi, diterjemahkan sebagai 'menghiris lambat' atau 'kematian yang dilambatkan' , digambarkan sebagai kematian oleh seribu luka. Bentuk penyiksaan dan hukuman yang mirip dengan 'The Five Pains', tapi mengambil masa yang jauh lebih lama.

Penyiksa perlahan-lahan meluka dan menghilangkan beberapa bahagian tubuh, memperpanjang hidup korban penyiksaan selama mungkin. Menurut prinsip Konfusian, tubuh yang dipotong-potong tidak dapat ada keseluruhan di akhirat rohani, membuatkannya bentuk hukuman yang masih menyiksa korban di akhirat (dalam fahaman mereka).


5. Membakar di pancang (Burning at the Stake)

Kematian dengan membakar telah digunakan sebagai suatu bentuk hukuman mati selama berabad-abad, sering dikaitkan dengan kejahatan seperti pengkhianatan dan sihir. Sekarang ini dianggap sebagai hukuman yang kejam dan tidak biasa, tetapi sebelum abad ke-18, yang dibakar pada tiang pancang adalah praktik umum. Korban terikat pada pancang besar, biasanya di pusat kota atau di mana pun dengan penonton dan kemudian menyalakan api. Ia dianggap sebagai salah satu cara yang paling lambat untuk mati.


6. Necklacing

Umum dipraktikkan di Afrika Selatan, Necklacing terdiri dari tayar getah, diisi dengan gas, diletak di sekitar dada dan lengan korban, dan kemudian dibakar. Necklacing dasarnya menyebabkan tubuh akan berubah menjadi meleleh terbakar.


7. Hukuman menggunakan gajah (Execution by Elephant)

Di Selatan dan Asia Tenggara, gajah telah menjadi kaedah hukuman mati selama ribuan tahun. Haiwan itu dilatih untuk menghukum dua cara. Perlahan-lahan menyiksa dalam cara yang berpanjangan atau melenyek korban agar mati ketika itu juga.


8. Lima kesakitan (The Five Pains)

Salah satu hukuman mati dari China ini relatif mudah untuk difahami. Dimulai dengan hidung korban yang dipotong, lalu satu tangan dan satu kaki, dan akhirnya, korban akan dikembiri dan dibelah dua merentasi pinggang. Pengasas hukuman ini ialah Li Si, seorang Perdana Menteri Cina, akhirnya disiksa dan kemudian dihukum mati dengan cara ini juga.


9. Colombian Necktie

Kaedah hukuman ini adalah salah satu dari yang paling sadis. Tenggorok korban dibelah, sering kali dengan pisau tapi apa saja benda tajam akan dilakukan, dan kemudian lidah mereka ditarik keluar melalui luka yang terbuka. Sewaktu zaman La Violencia, satu masa sejarah Colombia penuh dengan pembunuhan, ini adalah bentuk hukuman yang paling umum. Ia digunakan terutamanya untuk mengintimidasi orang lain yang menemui fakta.


10. Digantung, ditarik dan dipotong-potong (Hanged, Drawn, and Quartered)

Hukuman untuk pengkhianatan tahap tinggi di England, yang akan digantung, ditarik dan dipotong-potong adalah umum terjadi ketika Abad Pertengahan. Meskipun dihapuskan pada tahun 1814, bentuk hukuman ini telah bertanggung jawab ke atas ratusan, malah mungkin ribuan kematian.

Prosesnya adalah sebagai berikut. Pertama, korban diseret pada bingkai kayu, yang disebut rintangan ke tempat hukuman. Kedua, korban digantung dengan leher untuk waktu singkat sampai hampir mati (digantung). Ketiga, pengembirian terjadi, di mana setelah itu, isi perut dan alat kelamin dibakar di depan korban. Akhirnya, tubuh terbahagi menjadi empat bahagian yang terpisah dan dipenggal kepalanya.


11. Kasut simen (Cement shoes)

Diperkenalkan oleh Mafia Amerika, kaedah hukuman ini melibatkan menempatkan kaki korban dalam blok dan kemudian mengisinya dengan simen basah dan kemudian melemparkannya ke dalam air. Bentuk hukuman ini masih dipraktikkan sekarang, dan bahkan diciptakan istilah "seseorang yang tidur dengan ikan-ikan" sebagai eufemisme untuk orang mati.


12. Perkahwinan Republikan (Republican Marriage)


Berasal di Perancis, bentuk hukuman ini biasa dalam Revolusi Perancis. Melibatkan mengikat bersama dua orang telanjang, seorang laki-laki dan perempuan biasanya dari usia yang sama, dan menenggelamkan mereka dalam air. Dalam beberapa kes, biasanya jika air tidak ada, pasangan akan disiksa dengan pedang.


13. The Brazen Bull

The Brazen Bull, kadang-kadang dikenali sebagai salah satu kaedah penyiksaan paling kejam di luar sana. Dirancang pada zaman Yunani kuno, dibina dalam bentuk seekor lembu, dengan pintu di bahagian tepi yang terbuka dan terkunci. Untuk memulakan penyiksaan, korban ditempatkan dalam patung lembu kuning itu dan api dinyalakan di bawahnya. Logam dipanaskan sampai benar-benar panas, menyebabkan korban di "panggang sampai mati". Patung lembu itu dirancang sedemikian rupa sehingga jeritan para korban akan terdengar musik untuk kenikmatan bagi tukang siksa.

sumber

Jangan lupa like, setelah membaca ya



Artikel Terkait:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

tambahkan komentar 8 komentar

Rabu, 30 Mei 2012 10.44.00 WIB  
wadduh gan serem amat dah cara matinya.. untung aja sekarang udah jarang kayak gitu ya gan... ~x(
Rabu, 30 Mei 2012 15.01.00 WIB  
aduh gan ..
padahal kalo di hukum tembak mati aja udah cukup .. tp kenapa musti ada yang di belah belah gitu ya ~x(
kasian mereka , tp salah mereka juga bikin salah ..
Rabu, 30 Mei 2012 17.53.00 WIB  
Mengerikan sekali...untung zaman sekarang ga musim lagi hukuman kayaq gini.....iiiiiiiiii atut
Rabu, 30 Mei 2012 23.36.00 WIB  
bener banget kawan kawan.. untung jaman sekarang ini gk ada hukuman konyol yg kya gitu.. :D
Kamis, 31 Mei 2012 13.45.00 WIB  
sadis tuh,
baca kisah nyata kekuasan Allah terbaru :

http://antskaka.blogspot.com/2012/05/bayi-lahir-bawa-alquran.html
Kamis, 31 Mei 2012 16.03.00 WIB  
wah... seram amat ya sob... ngeri bulu kudukku...
mau muntah aku.. liaht tuh gambar
Jumat, 01 Juni 2012 14.06.00 WIB  
ngeri juga yah ,, ihhhh
berkunjung sob.. ditunggu kunjungan balik nya :)
Anonim
Kamis, 17 Januari 2013 05.21.00 WIB  
bukan manusiawi.
Lebih baik hukum pancung aja....
Sekali tebas nyawa melayang.
Ya sih, untuk tujuh detik dia merasakan sakit berat.
Salam kenal....
Cara Berkomentar untuk yang tidak memiliki blog:
1. Klik select profile --> pilih Name/URL
2. Isi nama kamu dan Kosongkan URL atau isi dengan alamat fb kamu
3. Klik Lanjutkan
4. Ketik komentar kamu,
5. Klik Publish

download kalender 2013 CDR

9 Artikel Terbaru